logoblog

Cari

Literasi Dasar Harus Menjangkau Aspek Pendidikan Seluruh Wilayah

Literasi Dasar Harus Menjangkau Aspek Pendidikan Seluruh Wilayah

Pemerintah Kabupaten Bima melalui Dinas Pendidikan Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga bekerjasama dengan Program INOVASI menggelar Sosialisasi awal program pelatihan literasi kelas

Pendidikan

KM LENGGE
Oleh KM LENGGE
25 September, 2019 18:08:38
Pendidikan
Komentar: 0
Dibaca: 850 Kali

Pemerintah Kabupaten Bima melalui Dinas Pendidikan Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga bekerjasama dengan Program INOVASI menggelar Sosialisasi awal program pelatihan literasi kelas awal bagi sekolah-sekolah dasar diikuti 30 peserta yaitu para kepala sekolah dan para guru kelas awal (Kelas I - III) yang menjadi sasaran program INOVASI di Aula SKB Kecamatan Bolo.

Kepala Dinas Pendidikan Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Dikbudpora) Kabupaten Bima, Zunaidin, S.Sos, MM,  dan  Kepala  Bidang Perencanaan Sosial Budaya Bappeda Kabupaten Bima, Raani Wahyuni, ST, MT,. M.Sc juga turut hadir pada kegiatan sosialisasi ini.

Kadis Dikbudpora menyampaikan keinginannya agar program semacam ini bisa diperluas jangkauannya termasuk ke wilayah-wilayah jauh seperti Kecamatan Tambora.

"Kami akan memberi dukungan penuh agar model-model inovatif semacam ini juga bisa dirasakan oleh para guru yang ada di wilayah Tambora." ujar Zunaidin.

Sementara itu, menurut Raani Wahyuni, pengembangan literasi seperti ini merupakan salah satu program strategis yang menjadi prioritas di Kabupaten Bima. "Kegiatan ini sejalan dengan semangat untuk mewujudkan Bima Sebagai Kabupaten Literasi".  Ujarnya, Senin (23/9).

 

Baca Juga :


Raani juga menyampaikan apresiasinya pada program INOVASI yang terus memberi dukungan pada pembangunan kualitas pendidikan, dan berinvestasi pada masa depan di Kabupaten Bima.

Communication Officer INOVASI Provinsi NTB, Junaedi Uko mengatakan  ada tujuh sekolah dasar di Kabupaten Bima yang guru kelas awalnya akan mendapat pelatihan dan peningkatan kapasitas literasi yang akan berlangsung dalam beberapa tahapan hingga bulan November mendatang. 

"Fokus pelatihan adalah bagaimana membuat guru mampu mengidentifikasi tingkat kemampuan membaca yang berbeda di antara anak muridnya. Nantinya, para guru ini diharapkan bisa memperlakukan para siswa itu sesuai dengan kemampuannya". Jelas Junaedi. (KIM WAWO)



 

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright © 2008-2019 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan